Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jan 17, 2018

TINDER dan Bagaimana Aplikasi Ini Mengubah Nilai Diri Seseorang.



Salam.



"Kau tahu Tinder?"
Alif (bukan nama sebenar) memecah atmosfera sunyi. Aku kenal Alif bukanlah rapat, tapi cukup untuk aku gelar dia sebagai seorang kawan. Makan bersama pada waktu rehat selalunya diisi dengan perbualan ringan dan tidak menyentuh emosi, tapi kali ini aku dapat rasa Alif perlukan satu kekuatan kuat hanya untuk membuka perbualan. Isu yang bakal dia ceritakan merupakan satu isu berat, paling kurang, untuk dirinya.

Aku tahu Tinder. Malah aku pernah buat kajian santai mengenainya tentang bagaimana Tinder berfungsi dan algoritma yang diguna pakai. Ringkasnya, Tinder adalah satu aplikasi mobil yang dilabel sebagai 'dating apps'. Semua pengguna harus meletakkan gambar yang kemudian akan digunakan sebagai rujukan kepada pengguna lain. Jika kita suka akan pengguna itu, kita akan calit (swipe) ke kanan, dan jika tidak, akan calit ke kiri. Jika pemilik gambar yang kita calit ke kanan itu juga calit ke kanan gambar kita, ini dipanggil 'match' dan kedua-dua pengguna boleh mula berinteraksi di bahagian mesej. Tinder adalah satu aplikasi mencari jodoh, walaupun pada asasnya 'jodoh' yang kita maksudkan itu adalah penampilan dalam gambar (dengan bantuan kapsyen diri di bahagian profil).

Ya. Tinder seperti satu katalog, cuma itemnya adalah mereka yang berpotensi menjadi jodoh.

"Aku tahu Tinder, tapi tak tahu sangatlah. Kenapa?"
Sengaja aku jawab sebegitu supaya memberi peluang Alif untuk lebih banyak bercerita.

"Begini. Aku sertai Tinder dengan harapan dapat cari jodoh."
Alif batuk buat-buat, aku tersenyum.

"Walaupun aku tahu banyak orang kata Tinder dipenuhi dengan orang yang hanya mahu mencari keseronokan, tapi aku rasa tak salah mencuba, kan?"
Ya. Aku setuju. Tinder sama seperti aplikasi lain seperti Facebook, Twitter dan Instagram. Tujuan utamanya adalah menjadi wadah permulaan kepada pertemuan, tapi para pengguna yang selalu salah guna. Banyak yang sertai Tinder dengan niat mahu memuaskan nafsu, sehinggakan ada orang yang malu untuk mengaku mereka sertai Tinder.

"Minggu pertama aku guna Tinder, aku dapat satu 'match'. Aku begitu teruja. Macam tiba-tiba muncul bayangan masa depan yang cerah di mana aku akan berumahtangga, berkeluarga dan bahagia. Perasaan dapat tahu at least ada seseorang yang 'swipe right' aku punya gambar walaupun muka aku macam ni, rasanya seronok sekali."

'...walaupun muka aku macam ni' sedikit mengganggu aku. Alif ni kacak kot. Kalau dia kata macam tu, aku ni kategori apa pula?

"Jadi nak nampak gentleman, aku mulakan perbualan."
Alif kemudian mengeluarkan telefon bimbitnya dan buka aplikasi Tinder. Dia ke bahagian mesej dan skrol ke atas mencari perbualan dia dengan 'match' pertamanya itu bernama Ba (juga bukan nama sebenar).

"Aku mulakan dengan beritahu aku tak pandai Tinder, jadi aku minta maaf kalau mesej pertama itu bukan seperti yang dia jangka. Aku rasa, aku patut jadi lebih 'cool' dan 'funny'." Alif bercerita sambil tunjukkan mesej pertamanya.

"Lepas tu dia balas. Aku jadi sangat teruja. Excited. Dapat bermesej dengan orang baru yang langsung kita tak kenal tapi anggap kita layak untuk di'swipe' ke kanan, bukankah itu satu yang mengujakan?"
Aku faham maksud Alif. Itu namanya 'increasing self-worthy'.

"Lama-lama, aku perasan sesuatu." Alif tunjukkan mesej Ba yang seterusnya.
"Setiap soalan aku, dia hanya akan jawab pendek dan selamat. Contohnya ini; aku tanya apa hobi dia, dia hanya balas 'saya tak ada apa-apa hobi'. Kemudian ada aku tanya apa makanan kegemaran dia, dia hanya balas 'saya makan apa-apa saja'. Ada satu soalan ni, aku punyalah cerita panjang tentang hujung minggu aku, lepas tu dia hanya balas 'oh, ye ke?' macam tu saja."

"Aku dapat rasakan yang dia bukan sahaja tak berminat nak tahu tentang aku, malah dia juga tak berminat nak ceritakan tentang diri dia sendiri. What's the point of having a conversation kalau hanya sebelah pihak sahaja yang memberi?"

Ya. Alif betul. Aku baca mesej-mesej balas si Ba tu pun dapat rasa yang dia tak berminat. Apa sebenarnya yang si Ba ni mahu pun kita tak dapat nak tangkap.

"Kemudian beberapa hari kemudian datang 'match' yang kedua..." sambung Alif sambil menunjukkan perbualannya dengan seorang lagi 'match' yang bernama Ta (masih bukan nama sebenar).

"Dari profil Ta, dia tunjukkan hanya separuh muka dia dalam satu-satunya gambar yang dia letak. Dia jenis yang aku suka. Putih dan gebu. Jadi bila dapat 'match' dengan dia, aku rasa seronok sangat."
Dalam benak kepala aku berkata, 'Dude! Itu baru separuh muka je...'

"Macam biasa, aku yang mulakan perbualan. Ia macam satu 'unspoken code' pula dalam Tinder yang mesti lelaki yang harus mulakan perbualan padahal dua-dua pihak swipe ke kanan."

"Ta best sikit. Dia banyak bercerita tentang diri dia. Dia nak tahu apa cerita aku. Nampaklah dia memang nak berkawan. Pada masa itu, memang dah tergambar dah dalam kepala aku yang kami bakal bersolat jemaah bersama-sama di rumah kelamin kami nanti."

Dude. Too fast dude.

"Tapi yang indah hanya sementara. Topik perbualan kami hanya berkisar tentang perkara yang sama; buat apa hari ini, sihat tak, makan apa dan sebagainya. Kami makin lambat membalas mesej masing-masing dan at one point, kedua-dua kami diam. Aku tunggu balasan dari dia sebab aku yang paling akhir meninggalkan mesej, tapi sampai sudah dia tidak balas. Jadi, aku rasa, Ta pun sudah tak berminat. Jujurnya, aku sendiri pun sudah makin tawar sebab 'hubungan' dan perbualan kami terlalu stagnant dan tak berkembang."

"Jadi, ada yang ketiga?" Aku tanya.

"That's the main problem. Tak ada. Hanya dua sahaja."

"Sudah beberapa minggu sudah berlalu, beratus gambar sudah aku 'swipe right', tapi masih tak ada yang match. Ada beberapa user yang pada aku sangat menepati citarasa (penampilan) aku dan aku swipe ke kanan dengan harapan tinggi akan mengena, tapi tetap tak ada." Muka Alif mula bertukar suram.

"Sedikit demi sedikit, aku dapat rasakan self-esteem aku menurun. Nilai aku rendah. Bayangkan dalam ramai-ramai yang aku sudah swipe ke kanan, tak ada satu pun yang membalas. Aku cuba turunkan jangkaan (expectation) aku dengan swipe ke kanan gambar perempuan yang tidak jatuh ke dalam 'type' pilihan aku, tapi masih tak ada siapa pun yang jadi match."


========================= ============


Ini masalah utama dan berterusan dalam manusia, termasuk diri aku.
Kita secara berterusan akan menilai diri kita sendiri. Self-worthy.
Hampir setiap masa, sama ada sedar atau luar sedar, kita menilai diri kita sendiri.
Pada satu tahap, kita menilai diri atas penilaian orang lain.

Kita rasa seronok bila gambar kita dalam instagram dapat 'like' banyak.
Dan bila 'like' yang kita dapat tak sebanyak yang kita anggap, kita jadi sedih.
Kita rasa seronok bila status atau gambar kita di Facebook mengundang reaksi yang banyak,
tapi bila satu masa reaksinya sedikit, kita rasa jatuh.
Kita rasa bangga bila tweet kita mendapat RT yang banyak, fav yang banyak,
tapi bila masa kita langsung tidak dapat sebarang RT atau fav, kita keluh.

Macam aku juga.
Aku menilai 'bagusnya' satu entri dalam blog ini dengan jumlah bilangan komen.
Banyak komen, banyaklah yang datang komen, maka post itu bagus.
Sedangkan aku sendiri tahu, banyak lagi entri lain yang isinya jauh lebih bagus
tapi sebab tak dapat komen sebanyak yang sepatutnya, aku pandang enteng tentang kebagusannya.

Sedar tak sedar kita banyak menilai diri kita berdasarkan penilaian orang lain,
padahal orang lain itu langsung tak mengenali kita seadanya.
Macam mana kita boleh beri kuasa menilai kepada orang yang tak kenal kita?

Ya.
Kita hidup dalam masyarakat sosial yang berkomuniti.
Malah beruk di hutan pun ada komuniti mereka sendiri.
Memang tak salah menilai diri dari sudut pandangan orang lain,
Tapi,
jangan jadikan penilaian itu sebagai tunjang penilaian diri.
Berapa nilai diri kita, kita sendiri tahu.
Apa yang orang lain nilai, sama ada ambil sebagai iktibar, atau tinggalkan sahaja.


========================= ============


"Nampaknya perkara ni macam makan diri kau," tanya aku kepada Alif.
"Aku rasa. Kalau hal Tinder ini membuatkan kau rasa nilai diri kau rendah, apa kata tinggalkannya. Kau boleh tinggalkan terus atau sekadar berehat dan cari alternatif lain yang boleh naikkan balik self-esteem kau tu."

"Macam apa?"

"Macam duduk berborak dengan orang sebenar, buat melalui aplikasi. Duduk di taman menikmati permandangan dan bila ada orang berselisih, sapa dengan senyuman. Mana tahu ada yang punya sama tujuan, dapat duduk bersama berbual hal-hal yang kalian suka."
Lol, I'm so good at giving advices, I don't even follow my own words. SEMBANG!

"Betul juga tu. Aku patut tinggalkan Tinder sekejap. Tak sangka benda macam ni pun boleh makan diri, kan?" Alif kembali tersenyum. Aku sedikit lega walaupun rasanya tidak membantu banyak mana pun.

Tinder merupakan satu tempat yang menarik untuk melihat perangai manusia.
Bak kata Oscar Wilde;
"Man is least himself when he talks in his own person.
Give him a mask, and he will tell you the truth."

Mungkin Tinder (seperti rangkaian media sosial yang lain) juga adalah 'topeng' kepada manusia.




.




Jan 10, 2018

6 Lagu yang Membawa Aku Kembali ke Zaman Silam


Salam.

Petang. Kita kepenatan.
Masuk bilik nampak katil memanggil-manggil.
Sebelum rebahkan diri, kita tekan suis ON pada radio.
Kita hempas diri atas katil yang empuk.
Mengeluh panjang bukan merungut, tapi kelegaan.
Penyampai radio berceloteh entah apa yang dibualkan.
Bukan kita tak dengar, tapi malas nak ambil kisah.
Katil dan bantal patut lebih diberikan prioriti.

Selepas itu, berkumandang satu lagu dari radio tadi.
Mendengar lagu itu, terus kita beliakkan mata.

Entah macam mana, lagu itu terus membawa kita ke memori satu ketika dahulu.
Secara tiba-tiba, kenangan pada waktu itu datang seperti air yang keluar dari kepala paip yang dipulas.
Kenangan yang manis buatkan kita tersenyum.
Kenangan yang pahit buatkan kita termenung.




Itu, para pembaca sekalian,
dipanggil 'music-evoked autobiographical memories', atau MEAM.
satu fenomena dalam sains kognitif yang (percaya atau tidak) masih tidak mampu diterangkan secara terperinci oleh para saintis masa kini.

Nope!
Ini bukanlah post ilmiah yang bercerita tentang MEAM
walaupun aku suka berborak pasal hal ini kalau dapat bersemuka face-to-face.
Kalau nak tahu lebih lanjut tentang MEAM,
dari Google boleh dapat lagi banyak info tentangnya.

Entri kali ini aku nak bercerita tentang ENAM lagu yang mampu membawa aku kembali ke zaman silam. Lagu-lagu ini adalah antara contoh MEAM yang berlaku pada diri aku.





1. DAN DAN Kokoro Hikareteku (Field Of View)

"DAN DAN 心魅かれてく
その眩しい笑顔に
果てない暗闇から飛び出そう Hold my hand"


Ya. Betul.
Lagu ini adalah lagu OPENING untuk anime Dragon Ball GT.

Sebenarnya masa aku kecil, aku lebih awal terdedah dengan Dragon Ball GT berbanding Dragon Ball Z walaupun secara kronologinya aku patut layan DBZ dulu berbanding DBGT.
Entah macam mana ceritanya, dekat rumah aku ada satu pita video Dragon Ball GT episod orang jahat Baby datang serang Bumi (Ya, aku sempat hidup dalam zaman pita video kaset yang kena main dengan VCR player tu. Aku purba). Aku mula kenal Dragon Ball daripada pita video itulah. Masa itu, anime Dragon Ball yang tayang di TV2 pagi sabtu ahad tu baru masuk episod awal-awal, episod Goku lawan Tentera Reben Merah. Jadi, jalan cerita DBGT agak tak masuk akal. Tapi berkat kegigihan, aku mula follow Dragon Ball yang ditayangkan di TV itu dan mana episod yang aku terlepas, aku ganti dengan bacaan komik Mutiara Naga. Dari situlah aku mula minat melukis.

Sebab itu kalau kalian sedar, lukisan komik aku ada pengaruh Dragon Ball yang kuat.

Lagu DAN DAN ini sangat menggamit zaman kanak-kanak aku. Tiap kali aku terdengar lagu ini, aku akan terkenang zaman hingusan aku dulu. Aku ulang tengok pita DBGT tu berulang kali sampai hafal lirik lagu dan dialognya. Dari situ juga aku mula minat bahasa Jepun. Dalam masa yang sama, fenomena Dragon Ball sangat terkenal seluruh Malaysia. Kanak-kanak (dan remaja) sebaya aku gigih kumpul kad dagangan (trading card) Dragon Ball dan saling bertukar-tukar kad dengan kawan. Masa itu, siapa ada kad yang rare, dialah power.

Bila fikir balik, mana pergi ek kad-kad aku tu semua?
*gosok dagu*




2. JIKA (Melly Goeslaw)

"Jika memang masih bisa mulut ku berbicara
Santun kata yang ingin terucap
Kan kudengar caci dan puji dirimu padaku..."


Lagu ini lebih spesifik. Tiap kali dengar akan bawa aku ke umur 16 tahun di mana aku sedang berada dalam bas yang dipenuhi dengan ahli kadet bomba daerah sedang dalam perjalanan pulang dari perkhemahan peringkat negeri. Waktu itu sudah masuk malam, hujan turun renyai dan titisan air di tingkap bas berlumba-lumba meleleh serong. Lagu inilah yang bermain di corong radio bas ketika itu.

Bas penuh dengan ahli kadet. Masing-masing lena kepenatan. Bau masam peluh dan tanah jelas terhidu. Sebahagiannya adalah pelajar sama sekolah dengan aku, sebahagian lagi adalah pelajar sekolah lain sekitar daerah yang sama. Ada lelaki, ada perempuan. Kami kenal (dan rapat) kerana perkhemahan itu. Mana tidaknya, dua bulan sebelum perkhemahan, kami sudah berkumpul untuk berlatih aktiviti seperti kawad kaki dan beberapa aktiviti fizikal yang lain.

Lagi menggamit memori, akulah ketua platoon rombongan itu.
*gosok bahu*




3. DARI KEKASIH UNTUK KEKASIH

"Entah berapa kali kucuba membohong hatiku ini.
Hebat dilanda rindu padamu namun semua alasan..."


Dicipta oleh M. Nasir dan dinyanyikan oleh Hattan,
aku tak pasti tajuk dia 'untuk' atau 'kepada'.
Lagu ini membawa aku ke zaman kolej dahulu.

Salah seorang senior aku (perempuan) sangat gilakan Mawi. Pada waktu itu, fenomena TsuMawi sedang berlaku. Senior aku ini (aku namakan dia F) beli satu VCD koleksi video muzik lagu nyanyian Mawi semasa di dalam Akademi Fantasia. F ini mahu 'rip' video tersebut tapi dia tidak tahu nak buat macam mana, jadi dia minta tolong aku. Disebabkan 'rip' video daripada VCD bukanlah susah mana, jadi aku tolong.

Salah satu lagu nyanyian Mawi semasa di dalam Akademi Fantasia ialah lagu Dari Kekasih Untuk Kekasih ini.

Pendekkan cerita, disebabkan pertolongan itu kami jadi rapat. Cukup rapat sampai menjadi buat mulut gosip para penghuni kolej yang lain bahawa ada 'senior perempuan bercinta dengan junior lelaki'. Jujurnya, aku memang senang dengan F ni, dan aku rasa pun si F ni senang dengan aku. Walaupun senior, tapi kami tiada kasta jadi hanya ber'saya-awak'. Pada hari jadi aku, dia beri hadiah sesuatu dengan kad tertulis 'walaupun kau bukan kekasih, namun bukan sekadar teman biasa...' di mana aku rasa itu lirik satu lagu yang aku tak pasti melodinya macam mana.

Kedengaran sweet, kan?
NOPE!

Rupanya F sebenarnya sudah bertunang. Tunang F sendiri telefon aku beri amaran supaya jauhkan diri aku dari tunang dia. Aku tak tahu F bertunang sampailah terima panggilan itu. Sampai sudah F berdiam diri, tak mengakui dia sudah bertunang dan tidak menafikan bila aku tanya.

Aku tak mahu jadi watak dalam drama, jadi aku jauhkan diri dari F. Sejak itu, aku akan jauhkan diri aku dengan sesiapa pun kawan perempuan yang sudah ada komitmen (ada pasangan, tunang, mahupun isteri orang)

Baru-baru ini ada satu drama di TV yang mainkan lagu ini sebagai lagu tema, dan aku tonton drama itu. Cuba teka siapa yang tidak senang duduk depan TV bila asyik terimbas kembali kenangan lama tanpa diundang?
*geleng kepala*




4. TENTANG SESEORANG (Anda)

"Cinta hanyalah cinta, hidup dan mati untukmu.
Mungkinkah semua tanya kau yang jawab..."


Semasa zaman universiti, aku ada satu kawan baik. Seorang perempuan. Bila habis kelas dan masing-masing buat hal sendiri, aku dan si M (bukan nama sebenar) ini akan pergi ke kompleks membeli belah untuk menyanyi di karaoke jamban sebagai satu wadah melepaskan tekanan. Pada yang tidak tahu, karaoke jamban ialah ruangan karaoke kecil yang meletakkan mesin karaoke dan dibayar ikut kadar coin yang ada. Lagu kegemaran kami, TENTANG SESEORANG dari Anda.

Lagu ini lagu wajib kami nyanyi dalam karaoke jamban selain beberapa lagu lain yang ada. Melodinya sedap, liriknya mudah dan tona nyanyian pun tak menderitakan. Dan berani aku katakan yang suara aku sedap bila nyanyi lagu ini *batuk batuk*

Ya. Lagu ini ibarat lagu tema untuk aku dan kawan baik aku si M itu. Jatuh bangun kami bersama. Semua rahsia kami kongsi, bincang dan gelakkan. Pada saat itulah aku dapat rasakan saat-saat manis seronoknya ada seorang kawan baik perempuan.

Tahu kan orang ada kata yang lelaki dan perempuan tak boleh jadi kawan baik sebab nanti akan ada yang terluka? It turns out that benda itu betul. Salah seorang daripada kami telah pun melangkaui garis sempadan dengan meluahkan perasaan 'lebih dari kawan' kepada seorang lagi. Dan sejak dari itu, things were never be the same again.

But tiap kali aku pergi karaoke, aku tetap akan pilih lagu ini. Sebagai tanda hormat pada kenangan.
*tangan di dada*




5. HANABI (Mr. Children)

"決して捕まえることの出来ない
花火のような光だとしたって
もう一回、もう一回
もう一回、もう一回 "


Jadi, kalau kalian cukup lama baca blog ini kalian akan tahu betapa signifikannya lagu ini kepada aku. Lagu ini mengingatkan aku kembali kepada saat aku buat keputusan yang paling bodoh sekali dalam dunia.

Lagu ini adalah lagu tema untuk drama Jepun, Code Blue. Semasa aku sedang rajin melayan satu persatu drama ini, pada masa yang sama aku sedang berkenalan dengan seorang perempuan, L (partly nama sebenar). Pendekkan cerita (sebab kalian boleh tahu cerita panjangnya), kedua-dua kami masing-masing ada perasaan terhadap satu sama lain tapi masing-masing tidak pernah berkata apa-apa, or at least, aku tetap terus menidakkannya.

Kami banyak luangkan masa bersama, bergurau senda, sakat-menyakat, keluar bersama, sampai ke tahap aku sudah pernah bertemu empat mata dengan abah dia sendiri di rumah dia sendiri, tapi masih aku menidakkannya. Aku tetap kata ini semua hanyalah 'rebound', disebabkan aku baru sahaja putus hubungan dengan seseorang pada ketika itu. Kemuncaknya, si L mahu kata putus, dan aku pilih TIDAK. Dan itu adalah keputusan paling bodoh pernah aku buat dalam hidup.

Tiap kali lagu HANABI ini berkumandang di corong music player aku (sebab ada dalam playlist), tiap kali itulah aku termenung tengok dinding putih menyesali apa yang pernah aku putuskan. Me sucks!
*ketuk kepala sendiri*




6. TALKING TO THE MOON (Bruno Mars)

"My neigbors think I'm crazy
but they don't understand.
You're all I had. You're all I had."


Lagu ini adalah lagu 'aftermath' kepada cerita di atas.

Selepas buat satu keputusan paling bodoh dalam sejarah manusia pernah buat, aku asyik fikirkan apa yang akan berlaku kalau aku buat keputusan sebaliknya? Apa yang boleh aku lakukan untuk terus hidup dalam keputusan ini? Adakah peluang lagi untuk aku patah balik? Apakah cara terbaik untuk aku perbaiki segala yang telah berlaku?

Disebabkan semua persoalan di atas (dan banyak lagi) ini aku selalu fikirkan seorang diri di dalam bilik sambil merenung langit malam melalui tingkap, maka kebanyakannya hanyalah soalan monolog dalam aku tanya kepada bulan. Dan bila aku terdengar lagu 'Talking to The Moon' ini, sudah tentau aku terbayangkan muka hodoh aku duduk tepi tingkap meratap takdir kisah cinta gagal yang terjadi atas kebodohan aku sendiri.

Lagipun, masa bersama si dia dulu, bulan adalah satu objek yang aku rasa sangat estetik di mana tidak kira di mana kami berada, jauh atau dekat, bila kami lihat bulan di langit malam, kami sedang lihat pada bulan yang sama. Seperti satu bebenang ghaib panjang yang menghubungkan kami tidak kira di titik mana kami berada atas muka bumi ini.
*ewah*




========================= ============


Dan itulah ENAM lagu yang mampu membawa aku mengimbau kenangan silam.
Ada beberapa lagi tapi aku terhadkan hanya ENAM sebab aku tahu,
walaupun aku tulis hanya ENAM, tapi masih ada yang tak baca sampai habis pun hahahahahahaha

"Yo, C! Kenapa kau suka sangat imbau kenangan silam ek? Tak boleh move on ke?"

Aku percaya tidak semua memori akan hilang dengan mudah dari dalam kepala. Sesetengah memori, sama ada manis atau pahit, akan tetap tercetus balik jika ada pengaruh-pengaruh yang tertentu (seperti kes di atas, lagu). Kita tidak boleh senang-senang lupa benda yang kita nak lupa. Dan pada aku, cara terbaik untuk terus hidup dengan kenangan sekejap hilang sekejap muncul ini adalah dengan bercerita tentangnya. Sama ada kenangan itu manis atau pahit, kita tidak boleh nafikan bahawa kenangan itulah yang menjadikan kita seperti diri kita sekarang. Jadi aku pilih untuk bercerita tentangnya di sini, di dalam blog peribadi aku ini, bukan bermakna aku tidak boleh move on, tapi ini bermakna aku move along with them all. Benda yang tidak boleh kita tinggalkan, jadi kita galas bersama ke depan dengan senyuman.

Jadi,
kalian ada lagu yang menggamit memori?
Memori indah atau memori pahit?
Lagu apa? Macam mana ceritanya?
Ada lagu khusus yang mengingatkan kalian tentang aku tak?
Hehehe





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: